Mac 04, 2010

Hanya Dia





Jangan memohon kepada selain Allah karena Dialah yang memenuhi hajatmu.
Bagaimana sesuatu selain-Nya bisa mengubah sesuatu yang sudah ditetapkan-Nya?
Dan bagaimana orang yang tak mampu membebaskan dirinya dari keperluan
dapat membebaskan keperluan orang lain?


~~~~

Hanya karena keputusan Allah kita mengalami sempit dan lapang. Keperluan dalam berbagai levelnya, baik fisik, emosional, maupun spiritual merupakan pesan-pesan Allah yang tersandikan dan menuntut perhatian serta kesadaran sehingga kita memohon pertolongan-Nya. Kesalahpahaman dan tabir-tabir manusiawilah yang membuat kita berasumsi bahwa makhluk yang lain dapat menghilangkan kekacauan atau memunculkan hasil yang diinginkan. []



No 39, Bagian 4
Kitab Al-Hikam
Ibnu 'Athaillah as-Sakandari,

diulas Syekh Fadhlullah Haeri



2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Saudara Shafiq yg dirahmati Allah,

Mohon penjelasan dari pertanyaan berikut:

Bagaimana kaitannya dengan seseorg yg minta di doakan oleh seorang ulama/shalihin? Apa yg harus diyakini di dalam hati oleh org yg minta dido'akan tersebut?

Jazakallah di atas penjelasannya

mohd shafiq abas berkata...

Saudaraku yang bertanya, terima kasih atas soalanmu yang tulus.

Di sini, saya perturunkan jawapan yang saya dapatkan, terus daripada al-Fadhil Ustaz Raja Ahmad Mukhlis,
moga Allah merahmatinya:



"Dalam bab berdoa, para wali Allah dan para arifin berbeza penghayatan (zauq) yang hanya dihayati oleh para ahlinya.


Antara penghayatan (bukan bentuk keyakinan, tetapi lebih berbentuk kelazatan) dalam berdoa iaitulah dengan menghayati tajalli sifat "perkenan" Allah s.w.t. dalam makhlukNya.


Sifat perkenan berbeza dengan sifat pemberian atau anugerah (yang mana) adalah pemberian tanpa diminta; sedangkan perkenan (istijab) adalah pemberian dengan permintaan. Maka, para arif billah berdoa antara lain bertujuan ingin menyaksikan tajalli sifat perkenan (qabul atau istijab) Allah dalam kehidupan mereka dan tempat tajalli sifat tersebut hanya pada "berdoa" kerana tanpa berdoa, maka pemberian bukan lagi suatu "perkenan" tetapi lebih berbentuk anugerah.


Maka, dalam penghayatan inilah para ulama' sufi berdoa atau meminta para ulama' berdoa untuk mereka. Ada rahsia kemanisan lain yang berbeza antara berdoa sendiri dengan meminta doa daripada orang lain antaranya, menjadikan suatu hubungan antara sesama makhluk kerana Allah s.w.t. ketika meminta doa dari orang lain yang mana ia suatu hal yang berbeza berbanding membina hubungan hanya dengan Allah s.w.t. tanpa melalui perantaraan.


Para sufi dan arif sentiasa ingin melihat tajalli Allah s.w.t. dalam bentuk yang pelbagai dan dalam hubungan yang pelbagai. Maka, mereka memperbanyakkan wasilah untuk melihat sifat-sifat Allah s.w.t., bukan kerana kepentingan dan hajat mereka terhadap apa yang mereka minta, tetapi kerana terlalu asyik melihat kepada "Siapa" permintaan diminta.


Wallahu a'lam..."