Mac 09, 2009

Cinta Musthafa



Salawat yang tiada berputusan serta salam yang tiada berhabisan kepada abdi dan rasulNya junjungan kita Muhammad, pemilik panji kepujian yang mengikrarkan hakikat namanya sebagai mu'jizat nyata yang terus berlaku; yang

Meskipun zahir berbentuk bashari,
Batinnya bangsa terlalu safi,
Kerana peri haknya ruhani
Pernah berkata lisannya murni:
Sebagai nabi aku terkandung
Dalam rahasia di Balai Agung,
Padahal Adam masih terapung
Antara air dan tanah lempung.

Meskipun rupaku anak Adam,
Darjatku asal terlebih kiram.

Tatkala Adam belum teringat,
Tatkala Kalam belum tersurat
Dan Papantulis belum tercatat,
Sudah terpandang oleh kunhi Zat
Seri wajahku di dalam mirat.

Sinaran sani cahaya kamalat,
Pancaran murni asma dan sifat,
Rumusan seni segala makhlukat
Yang zahir pada cermin hakikat -
Dalam diriku semua terlibat.

yang awal dicipta dan akhir menjelma, sehingga kedatangannya seperti yang datang dari Jauh ditunggu-tunggu; imam segala nabi dan khatimnya semua, laksana permata jawhar bercahayakan air asali menghiasi gelang para anbiya, laksana mohor Raja Agung yang pertama-mula menerapkan kalimah tawhid pada kalbu-diri Insan; yang terbit bagai bulan purnama cahayanya indah mengusir kegelitaan malam Jahiliah; yang katanya sungguh dan benar dan caranya betul belaka; tauladan terbaik bagi anak Adam dan rahmat Ilahi bagi sekalian alam.

Seterusnya kepada keluarganya yang dipersuci kesuciannya, yang nasabnya tumbuh teguh dalam Sejarah, laksana pohon yang akarnya membenam merangkum bumi dan daunnya melambai di langit murni.

Dan kepada para sahabatnya yang bagai bintang tetap bertabur menghiasi langit kelam, laksana lantera laut memandu bahtera ke pantai Salam.

Syed Muhammad Naquib al-Attas, Muqaddimah Risalah





Bakal bermula sejarah gemilang,
bakal hadir pemimpin ummah.
Dari bibir seluruh nabi, akur yang yakin,
berseri mentari menyiram kudus zaman.
Isyarat maruah mula harum pada sembilan Rabi'ulawal,
bahang tahan serangan gajah, takjub, gamam dan terpesona,
sudah awal diramal pendeta dari Syria.

Aminah melahirkan putera, Abdullah ayah yang arwah,
Abdul Muttalib dan Abu Lahab, dalam khemah arus kafilah,
menyambut khabar, bersyukur dalam batin,
terasa iktibar lain bermaruah, kelana dan peniaga,
bergegar permata Putera yang ketika dikandung
terpercik sinar dari rahim ibunya,
terkerlip mahligai Basra di Syiria;
dan ketika ia diasuh Halimah,
kontang makanan merata,
susu melimpah di tangan mereka.

Putera yang menjadi yatim sebelum lahirnya,
menjadi lebih piatu ketika enam usianya,
tenang bersama datuk,
matang di sisi pak cik,
merenung alam dengan mata hati,
menilai insan dengan hati budi,
jujur, akrab serasi nama;
bijak, padu cekal tindakannya
cemerlang bintang di tengah gurun,
benih anugerah turun temurun.

A.Samad Said, Buku Puisi al-Amin





Berkata Al Habib Umar bin Hafiz;

Cinta adalah Api.

Bila digunakan pada tempatnya,

maka ia akan menghangatkan, memasak,

menerangi dan membawa keindahan.

Namun bila ditaruh bukan pada tempatnya,

maka akan membakar dan menghanguskan.

Inilah api yang zhahir.


Bagaimana dengan api yang batin, ketika berpijar

dalam kerinduan kepada Allah swt..


Nafas Muhammadi

Jiwa Muhammadi

Semangat Muhammadi saw..


Demikianlah jiwa-jiwa yang merindukan Allah,

insan-insan mulia yang bernafas di muka bumi dalam satu nafas..

Oleh sebab itu, Allah swt menamakan Nabi Muhammad saw adalah

“Siraajan Muniira” (Pelita yang berpijar terang benderang),

dan pelita itu terang kerana apinya.

Api cinta Sayyidina Muhammad saw kepada Allah SWT.

Cinta yang paling suci dari semua cinta.


Al Habib Munzir bin Fuad Al Musawa





Ya Musthafa Pilihan-Nya,
perlambangan kesempurnaan paling utama
permulaan alam, pengakhir utusan-Nya

Soal sempurna, akankah terpenuhi
cinta yang kau terima dari kami,
Bila yang diperkenan atasmu
Cinta~Nya Dia, Yang Maha Sempurna

Kecintaan apa lagi yang layak diperi,
antara dirimu dan Dia yang Maha Mencintai
di maqam paling utama dan paling tinggi
paling agung dan takkan tercapai kami

Adakah sang pencinta, menerka cintanya terlindung
Tika matanya bercucuran dan hati tak lagi berselubung.
Kalau saja bukan cinta, tak terseka airmata
Tegakah kau nafi, selepas mengaku mencintai?

Kicau sang bulbul sendirian, merdu
senandung tak berpenghujung, rindu
Purnama sekalipun, kasihnya terhembus
menatap kolam cinta yang beralun halus.

Terang taman-Nya berpeterana cahaya,
Tulus kalbu bertatah kemilau delima
Tenang susur Salsabila dan Zanjabila
Takkan wujud, jika bukan kerananya.

Muhammad bin Abdullah,
kami ingin mencintaimu tanpa lelah.
Ya Allah, Yang Mencintai.. perkenankanlah.
Ibnu Abas

9 ulasan:

Nadia Izzaty berkata...

Salam Maulidur Rasul, ya Shafiq~

Ayuh sama2 amalkan sunnah baginda,
sbg bukti cinta kita padanya.

=]

Ibnu Abas berkata...

In sya Allah, ya 'Izzaty..
Cinta terbukti dgn pengorbanan,

mengabdi pada~Nya,
menyalin langkah juangnya,
tertanda dengan peribadi mulia,
sempurnakan akhlak kita, itulah tujuan baginda.


=]

orangmuda berkata...

Aduhai.
Sahabat, rasa macam tak percaya bila tengok video ni. :)
Kamu duduk bersebelahan dengan saudara Fayhsal.

Dan...salam menghidupkan sunnah kekasihNYA, sahabat.

Salam~

Ibnu Abas berkata...

Salam penuh Cinta dan sarat Rindu akan kekasih~Nya, Muhammad Rasulullah saw..

Alhamdulillah.
Sekadar menadah semampu mungkin kebaikan yang diberi, melalui sarana~Nya. Pujian dan syukur hanya bagi~Nya.
:)

Abihasan berkata...

"Seseorang akan (dikumpulkan) bersama dengan yang ia cintai" [Hadits]

Semoga kelak kita dikumpulkan bersama Baginda Rasulullah SAW yang kita cintai..amin.

Ibnu Abas berkata...

Amiin, Ya Rabbal 'Aalamiin.

Mudah-mudahan. In sya Allah.
Dengan Kepermurahan dan Kasih Sayang-Nya.

Bi izniLlah.

Nur berkata...

Salaams,

Mohon di copy-paste kan puisi ini di blog saya boleh?

Syukran..

ammar berkata...

salam shafiq.
ada beberapa perkataan yang kurang saya fahami maksudnya seperti bashari, safi dan makhlukat.
meminta petunjuk dari penulis..

HARIS INDERA berkata...

Salam....mohon download gambar ALLAH dan MUHAMMAD di atas untuk buat avatar...