November 04, 2010

Sebenar-benar Pengabdi





"Orang arif (yang mencapai makrifat) terlepas dari kesibukan (mengatur takdirnya) itu
kerana yakin dengan jaminan dan janji Tuhan. Mengingat rezeki, mereka mempercayai
jaminan Tuhan dan meyakini kebenaran janji-Nya. Mereka mencari rezeki dengan
hati tenang dan sesuai dengan batasan yang telah ditetapkan Tuhan. Hatinya berada
di samudera luas dan bergantung sepenuhnya pada Zat Yang Mahadermawan.

Kala mengingat anugerah, hatinya tenggelam.
Kala mengingat ampunan, hatinya berdebaran.
Kala mengingat mati, hatinya bercahaya.
Kala mengingat cela, hatinya gementar.
Kala mengingat perhatian dan pemeliharaan Tuhan, hatinya bahagia.
Kala mengingat nikmat dalam ibadah, hatinya gembira.
Kala mengingat-Nya, hatinya berharap-harap cemas.
Kala merindukan Tuhan, ia larut dalam lautan anugerah
dan lebih mengharapkan kurniaan di sisi-Nya.

Ia senantiasa gelisah, khuatir imannya hilang. Kesedihan
terpancar jelas darinya kerana merasa lama terpenjara
di dunia. Ia tenggelam dalam rasa malu setelah
menginsafi kebaikan dan kelembutan-Nya, keindahan tatapan-Nya,
keutamaan balasan-Nya, dan kesempurnaan ciptaan-Nya;
sementara dirinya jauh dari Tuhan, melanggar
hak-hak-Nya, dan bermaksiat kepada-Nya.

Berkat keagungan dan kasih sayang Tuhan,
ia dijaga, dipelihara, dan dilindungi. Ia bahagia,
kerana Allah telah membuka pintu hatinya,
memuliakannya dengan ibadah,
dan mendekatkannya kepada-Nya,
sehingga ia benar-benar mengabdi."

[Imam Al-Hakim Al-Tirmidzi r.a.]


2 ulasan:

afiqahabuhashim berkata...

Allah Allah.
Ya sahabat.Moga Allah merahmatimu atas perkongsian2 yang kena pada jiwa.
Ameen!

mohd shafiq abas berkata...

Amiin, Ya Rabb.
wa enti, 'aidhan..